• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Kamis, 19 Juli 2018

     

     
    Home   »  Lintas Flobamora
     
    Sinaga : Naif, Tetapkan Seseorang Tersangka Jika Minim Bukti
    ALBERTO | Selasa, 22 Juli 2014 | 13:11 WIB            #LINTAS FLOBAMORA

    Sinaga
    Kantor Kejati NTT

     

    Kupang, Flobamora.net - Kepala Kejaksaan Tinggi NTT, Mangihut Sinaga menegaskan, sangat naif kalau pihaknya menetapkan seseorang sebagai tersangka, tetapi minim bukti.

     

    “Kepastian hukum itu mahal. Karena itu kita mau cepat tuntaskan kasus ini,” kata Sinaga di Kupang, Selasa (22/7), menjawab wartawan terkait status hukum mantan Kabid  PLS Dinas PPO  setempat, Marthen L.Dira Tome  sehubungan dengan pengelolaan dana PLS tahun 2007.

     

    Mangihut mengaku, pihaknya sangat sulit membuktikan adanya tindak pidana korupsi pada pengelolaan dana Pendidikan Luar Sekolah (PLS) NTT Tahun Anggaran (TA) 2007 senilai Rp77 Miliar yang dikelola oleh mantan Kepala Bidang PLS Dinas P dan K NTT yang kini telah menjadi Bupati Kabupaten Sabu Raijua, Marthen Dira Tome.

     

    “Kami sangat kesulitan menemukan alat bukti yang konkrit untuk kasus PLS ini,” ujarnya.

     

    Menurut Sinaga, jika hasil penyelidikan yang sedang dilakukan tim penyidik Kejaksaan Tinggi tidak menemukan alat bukti yang cukup kuat, maka pihaknya akan menerbitkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) terhadap kasus PLS. “Kalau tidak ada bukti, kita akan tutup kasus ini,” tegasnya.

     

    Kasus PLS ini sendiri telah ditangani Kejaksaan Tinggi sejak tahun 2009. Namun hingga kini status hukumnya belum jelas. “Kita akui status hukum kasus ini membuat Bupati (Dira Tome) dirugikan. Tetapi beban ini bukan hanya menjadi beban bupati, tapi beban kami juga. Karena itu, kita mau cepat tuntaskan kasus ini. Kalau salah, kita  katakan salah. Kalau tidak, kita tutup kasus ini. Profesionalisme (dalam bekerja) kita junjung tinggi,” kata Sinaga.

     

    Sinaga menegaskan, hasil penyelidikan sementara yang dilakukan tim jaksa penyidik yang dibentuknya sejak Januari 2014, belum cukup bukti untuk diarahkan kepada seseorang guna bisa ditetapkan sebagai tersangka.

     

    “Yang pasti sekarang ini kita masih melakukan penyelidikian untuk mengumpulkan bukti-bukti. Jika ada kesalahan, maka akan kita katakan ada kesalahan. Jika tidak ada, maka kita akan katakan tidak ada, dan kasus ini ditutup,” tegas Sinaga lagi.

     

    Sebelumnya, Marthen Dira Tome dan sejumlah pengelola PLS telah diperiksa oleh penyidik Kejaksaan Tinggi. Awalnya, Dira Tome dijerat dengan dugaan membuat kebijakan yang tidak sesuai aturan pengelolaan dana PLS.

     

    Namun setelah kebijakan itu dibuktikan keabsahannya, penyidik kembali berusaha menjerat Marthen dengan dugaan korupsi pada pengadaan dan pembelian buku PLS.***


     
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.