• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Sabtu, 18 Agustus 2018

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Perseteruan Mega vs SBY, Benarkah Tinggal Isu?
    ANA DEA | Selasa, 20 Januari 2015 | 13:08 WIB            #NASIONAL

    Perseteruan
    Megawati dan SBY

     
    JAKARTA - Presiden RI ke-6 SBY menampik adanya perseteruannya dengan Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri di tengah sengkarut posisi Kapolri. SBY menepis kabar miring yang selama ini bak bara dalam sekam tersebut.

    "Ada pula pengamat yang mengatakan kemelut di tubuh Polri ini tidak terlepas dari perseteruan antara Ibu Megawati dengan SBY. Jenderal Polisi Sutarman dipersepsikan sebagai orangnya SBY, dan Komjen Polisi Budi Gunawan sebagai orangnya Ibu Megawati," kata SBY lewat Facebook, Senin (19/1/2015) kemarin.

    Mengonfirmasi tak ada kedekatan dengan Jenderal Sutarman yang dicopot dari kursi Kapolri oleh Presiden Jokowi, SBY justru menegaskan secara tersirat kedekatan Komjen Budi Gunawan yang jadi kandidat Kapolri. Meski kini pelantikan Komjen Budi ditunda lantaran adanya penetapan tersangka oleh KPK.

    "Untuk diingat, kalau Pak Budi Gunawan dinilai dekat dengan Ibu Megawati karena mantan ADC-nya, maka Pak Sutarman adalah mantan ADC (ajudan-red) Gus Dur. Bukan mantan ADC SBY. Di era saya, perjalanan karier Komjen Polisi Budi Gunawan juga baik dan lancar. Pak Budi Gunawan mengalami tiga kali promosi jabatan, serta kenaikan pangkat dari Brigjen ke Irjen, dan kemudian ke Komjen," kata SBY sembari sedikit memuji sosok Komjen Budi.

    SBY kemudian menutup uneg-uneg panjang tentang polemik di tubuh Polri tersebut dengan harapan besar. Harapan SBY agar Polri tetap kompak dan fokus pada tugas yang diembannya.

    "Marilah sungguh kita dengarkan harapan saudara-saudara kita rakyat Indonesia. Mereka berharap Polrinya tetap kompak, dan bisa mengabdi penuh untuk negara dan mereka semua. Melindungi masyarakat, memerangi penjahat. Mereka sedih jika Polrinya pecah dan terkoyak," kata SBY.

    "Sementara itu rakyat juga berharap agar para politisi dan siapapun tidak melakukan sesuatu yang membuat Polri kita menjadi tidak kompak dan tidak utuh. Kita berharap semua pihak menjadi bagian dari solusi. Mari kita bantu Presiden Jokowi dan “Pelaksana Tugas” Kapolri untuk mengemban tugas yang penting ini," ajak SBY menyudahi paparannya.

    Namun pernyataan SBY itu justru kembali memunculkan pertanyaan klasik, apakah perseteruan Mega-SBY benar-benar sudah tuntas seperti yang ditegaskan Ketum PD, ataukah masih tersimpan bak bara di dalam sekam?

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.