• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Jumat, 21 September 2018

     

     
    Home   »  Internasional
     
    Istri PM Tony Abbott Blak-Blakan Soal Suaminya
    ANA DEA | Kamis, 19 Maret 2015 | 09:34 WIB            #INTERNASIONAL

    Istri
    Margie Abbott yang biasanya menjauh dari sorotan media menghadiri peresmian rumah sakit di Sydney dengan sang suami, Perdana Menteri Tony Abbott. ABC

     
    FLOBAMORA.NET - Istri Perdana Menteri Australia, Margie Abbott, biasanya sosok pemalu di depan media, tapi kini, ia bersedia diwawancarai majalah perempuan ‘Women’s Weekly’ Australia, dan berbicara terbuka tentang perjuangannya sebagai ‘ibu negara’ Australia.

    Margie mengisahkan ke majalah itu bagaimana ia pertama kali bertemu Tony Abbott pada tahun 1987, ketika ia masih berprofesi sebagai wartawan dan guru sekolah, dan ia menceritakan kencan pertama mereka dan malam ketika Tony Abbott melamarnya.

    Ketika ia ditanya tentang perannya sebagai istri Perdana Menteri, Margie mengakui posisi ini bukanlah yang ia harapkan. Ia pun terkesan filosofis dengan masa depan apa yang mungkin menimpa sang suami dan karir politiknya.

    "Yah itu akan sulit. Hidup memberi seseorang segala macam tantangan. Tentu saja jika Abbott tak lagi menjabat Perdana Menteri, itu akan menjadi babak baru, tapi bab baru yang berbeda,” ujarnya.

    Ia menyambung, "Bab baru bisa memberi semangat, mereka bisa menguji Anda. Jadi saya pikir saya akan melihatnya dengan cara seperti itu, dan saya pikir Tony akan bersikap demikian."

    Margie juga diminta untuk mengomentari kinerja kepala staf Tony Abbott, yakni Peta Credlin, tapi ia menolak untuk berbicara lebih detil.

    "Saya biarkan orang lain yang menilainya. Tetapi intinya, Peta bekerja sangat keras dan itu adalah pekerjaan yang sulit," katanya.

    Pakar humas: wawancara ini bagian dari strategi

    Direktur Humas Inside dan mantan editor The Age, Michael Smith, mengatakan, pilihan memakai majalah Women’s Weekly untuk wawancara besar pertama Margie adalah bagian dari strategi yang dirancang untuk meningkatkan daya tarik Tony Abbott di kalangan pemilih perempuan.

    "Ada komunikasi strategis - yang direncanakan, jika tak disetujui, oleh para penasehat Perdana Menteri - (dan) strateginya adalah untuk mencoba dan menghubungkan kembali Tony Abbott dengan perempuan,” utara Michael.

    Ia mengungkapkan, "Untuk waktu yang lama, Perdana Menteri Abbott telah memiliki masalah persepsi, masalah citra di antara dua kelompok penting. Salah satunya adalah perempuan dan yang lainnya adalah kaum muda, dan wawancara seperti ini bertujuan untuk mengatasi masalah persepsi itu.”

    Margie biasanya menjauh dari sorotan media, dengan pengecualian sebuah wawancara yang ia lakukan tahun 2012 ketika Tony Abbott adalah pemimpin oposisi dan dikritik atas sikapnya terhadap perempuan.

    Ia berbicara secara terbuka untuk membela suaminya.

    "Saya katakan kepada mereka yang mengklaim bahwa Tony Abbott tak memahami perempuan, dengarkan ini, Tony Abbott dikelilingi oleh perempuan yang kuat," katanya tahun 2012.

    "Saya bukan politisi dan saya tak bersikap politis tapi jangan coba-coba dan pernah memberitahu saya bahwa suami 24 tahun saya dan ayah dari tiga anak perempuan saya adalah seorang pejuang anti-perempuan,” kata Margie.

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.