• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Senin, 22 Januari 2018

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok Wujudkan Keinginan Jokowi
    ANA DEA | Jumat, 18 September 2015 | 12:37 WIB            #NASIONAL

    Ahok
    Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat meresmikan samsat di kantor Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara, Jumat (18/9/2015).

     
    JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, kini kantor pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) di Ibu Kota sudah tidak lagi menggunakan loket. Selain itu, lanjut dia, sudah banyak pelayanan yang dapat diselesaikan dalam waktu satu hari. 

    "Saya sampaikan satu hal ke Pak Kapolda dan jajaran. Ketika kami (Joko Widodo dan Basuki) masuk (memimpin) DKI, kami terpikir layanan di DKI itu seperti pelayanan bank," kata Basuki.

    Hal itu diungkapkan Basuki di hadapan Kapolda Metro Jaya Irjen Tito Karnavian serta puluhan aparat polisi lainnya saat meresmikan pelayanan pembayaran pajak kendaraan bermotor (PKB) di Kantor Kecamatan Penjaringan, Jumat (18/9/2015). 

    Basuki mengatakan, Jokowi saat itu ingin menghilangkan kesan rumit, seram, serta memusingkan dari birokrasi DKI. Karena itu, loket-loket serta semua jeruji besi yang menambah kesan seram dari birokrasi DKI langsung dihilangkan. 

    Menurut Basuki, pelayanan menggunakan loket dan jeruji besi ini sudah ada sejak zaman Belanda. 

    "Mungkin dulu Belanda takut dibunuh dan mereka ngumpet di belakang loket pakai jeruji. Lihat saja museum bank, kan semuanya pakai loket jeruji. Sekarang Indonesia sudah merdeka, masa masih pakai loket jeruji," kata Basuki.  

    Kini, klaim dia, semua kantor kecamatan telah diubah pelayanannya seperti bank. Pegawai kecamatan serta PTSP pun dilatih menjadi seorang "calo". Basuki kemudian menjelaskan, calo yang diinginkannya adalah calo yang baik dan mau melayani semua keluhan warga. 

    Dulu, Basuki dan sang ayah pernah akan membeli mobil bekas Jeep Hardtop bermesin diesel keluaran tahun 1980-1982 di Pecenongan, Jakarta Pusat. Pegawai showroom mengatakan bahwa barang yang diinginkan Basuki ada. 

    "Dia (petugas showroom)-nya langsung enggak ada, dia neleponinorang di belakang toko. Ternyata, mobilnya ada di Jatinegara, kurang ajar enggak tuh. Tapi, itulah konsep calo yang saya inginkan, yang tidak mau kehilangan warganya. Jangan warga yang pusing, biar petugas yang pusing," kata Basuki.

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.