• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Kamis, 18 Oktober 2018

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok: Saya Kadang Susah Debat Sama Eva Sundari, Senior Saya di DPR
    ANA DEA | Kamis, 15 Oktober 2015 | 13:08 WIB            #NASIONAL

    Ahok:
    Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat wawancara wartawan, di Balairung, Balai Kota, Senin (12/10/2015).

     
    JAKARTA - Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama tertawa ketika mendengar dia yang disebut tidak ramah dengan warga miskin oleh politisi PDI Perjuangan, Eva Sundari. Dia merasa bingung karena disebut lebih membela kepentingan pengusaha daripada masyarakat miskin.

    "Saya kadang susah juga ya debat sama beliau, senior saya di DPR RI. Orang keganggu jiwa saja aku urusin masa orang miskin enggak. Kamu lihat sekarang saya membebaskan PBB 1 miliar ke bawah, saya memberikan KJP hampir Rp 600.000," ujar Ahok, sapaan Basuki di Hotel Milenium, Jakarta Pusat, Kamis (15/10/2015).

    Dia juga meminta wartawan bertanya langsung kepada pekerja harian lepas seperti cleaning service yang bertugas di Balai Kota tentang pelayanan Ahok kepada mereka.

    Ahok juga menceritakan bahwa dia sering hadir ke pernikahan warga miskin yang digelar di kampung-kampung. Tujuannya, agar dia bisa melihat langsung kondisi dan kebutuhan mereka.

    Ahok juga menceritakan upayanya untuk membangun tempat yang layak agar pedagang kaki lima bisa berdagang dengan nyaman.

    Dia mengaku sedang menyiapkan desain agar PKL bisa berjualan secara tertib di jembatan penyebrangan. Semua itu, kata Ahok, adalah demi kepentingan masyarakat miskin.

    "Nah kalau yang saya lakukan itu bukan buat wong cilik saya enggak mengerti harus apa lagi namanya," ujar Ahok.

    Kemudian, Ahok juga mempertanyakan pendapat Eva yang menyebutnya membela pengusaha. Padahal, menurut dia, selama ini dia sudah begi tegas dengan pengusaha.

    Dia mencontohkan diskotek Stadium yang ditutup karena terbukti menjadi tempat pengedaran narkoba. Dia juga menyegel perusahaan yang mencurangi pajak.

    "Terus saya dibilang menguntungkan pengusaha. Justru banyak pengusaha bilang kamsia Ahok, sampai 2017 saja," ujar Ahok.

    "Gimana sih dibilang saya bela pengusaha? Kalau saya bela pengusaha, kalau saya ketemu orang kecil, mereka senyum-senyum enggak buat ajak foto? Enggak mau pasti. Mereka punya nurani. Pasti dia tahu apa yang kita kerjakan. Saya bisa masuk kampung dengan bebas kok sampai sekarang," ucapnya.

    Sebelumnya, politisi PDI Perjuangan Eva Kusuma Sundari memiliki penilaian khusus terhadap Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama.

    Eva menilai Ahok tidak memiliki sikap dan kebijakan yang ramah terhadap masyarakat menengah ke bawah.

    "Relawan sudah mulai menyoal ini, Ahok cenderung ramah ke kaum kapitalis tapi tidak ramah ke wong cilik," ujar Eva dalam diskusi sekaligus rilis survei bertajuk "Ahok dan Para Penantangnya" yang diadakan oleh Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) di Hotel Sari Pan Pasific, Jakarta Pusat, Rabu (14/10/2015).(Baca juga Ahok: Mungkin Saya Punya Gangguan Kejiwaan )

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.