• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 18 Juli 2018

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Kasus Kematian Mirna Jadi Perhatian Media Asing
    ANA DEA | Kamis, 21 Januari 2016 | 18:06 WIB            #NASIONAL

    Kasus
    Pra-rekonstruksi kematian Wayan Mirna Salihin (27) di Kafe O, Grand Indonesia, Jakarta Pusat, Senin (11/1/2016).

     

    JAKARTA - Kematian Wayan Mirna Salihin (27) setelah minum es kopi Vietnam yang sempat mengejutkan masyarakat Indonesia ternyata juga menjadi perhatian media asing seperti media Inggris Daily Mail dan news.com.au dari Australia.

    Media asing mulai mengangkat isu tersebut setelah kepolisian Indonesia meminta bantuan Kepolisian Federal Australia (AFP) terkait kasus tersebut karena baik Mirna maupun temannya Jessica Kumala Wongso (27) pernah sama-sama sekolah di Australia.

    Daily Mail menuliskan bahwa investigasi tewasnya Mirna setelah keracunan sianida yang terkandung di dalam kopinya akan lebih fokus pada hubungan antara Mirna dan Jessica Kumala Wongso.

     

    Media tersebut menyebut bahwa misteri kematian Mirna diumpamakan seperti kisah-kisah dalam novel Agatha Christie.

    Wayan Mirna Salimin alias Mirna meninggal dunia usai meminum Kopi Vietnam di Restauran Olivier di West Mall Grand Indonesia Tanah Abang Jakarta Pusat, Rabu (6/1).

    Teman korban, Jessica tiba lebih awal dibanding Mirna dan seorang rekannya yang lain Hani, di gerai tersebut pada pukul 16.09 WIB.

    "Polisi Indonesia meminta bantuan Kepolisian Federal Australia (AFP) untuk melihat latar belakang dari ketiga wanita muda itu karena mereka semua sekolah bersama di Sydney dan Melbourne," tulis Daily Mail.

    Sementara itu, news.com.au juga menyebut kasus yang masih dalam penyidikan itu meramaikan headline di media-media Indonesia dalam kurun waktu terakhir ini.

    Mirna dan Jessica pernah kuliah bersama di Billy Blue College of Design Australia dan Swinburne University of Technology, Melbourne.

    Jessica kemudian bekerja di Australia setelah kelulusannya pada tahun 2008 sebagai desainer grafis. Dia baru kembali ke Indonesia pada Desember 2015 lalu. (Baca: Ini Pengakuan Jessica, Saksi Spesial Kematian Mirna)



    Media tersebut juga menulis pernyataan pengacara Jessica, Yudi Wibowo, yang membantah terkait rumor adanya cinta segitiga antara Jessica, Mirna, dan suami Mirna.



    Dalam cangkir es kopi Mirna, ditemukan Sodium Sianida dengan kadar 15 gram/L atau 15 mg/cc. Kepolisian mengemukakan bahwa kandungan sianida tersebut sudah dalam dosis yang mematikan, bahkan dapat mengakibatkan kematian hingga 25 orang.



    Jessica yang telah empat kali diperiksa sebagai saksi menegaskan kepada media bahwa dia tidak bersalah.


     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.