• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Selasa, 29 September 2020

     
    Home   »  Lintas Flobamora
     
    Bentrokan Warga di Kupang, Dua Tewas dan Sembilan Terluka
    ALBERT VINCENT REHI | Sabtu, 25 Agustus 2018 | 20:36 WIB            #LINTAS FLOBAMORA

    Bentrokan
    Ilustrasi

     

     

    KUPANG- Bentrokan antar warga dua desa di Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang berlangsung selama dua hari, menyebabkan dua orang tewas dan sembilan lainnya terluka.

     

    Kasubag Humas Polres Kupang Iptu Simon Seran mengatakan, dua desa yang terlibat bentrok yakni Tanah Merah dan Oebelo.

     

    "Bentrokan pertama terjadi pada Kamis (23/8/2018), menyebabkan satu orang asal Desa Oebelo meninggal dunia dan delapan orang terluka," ungkap Simon, Sabtu (25/8/2018).

     

    Delapan orang yang terluka itu, lanjut Simon, empat orang dari Desa Tanah Merah dan empat lainnya dari Desa Oebelo. Sedangkan bentrokan kedua, terjadi pada Jumat (24/8/2018) kemarin. Akibat bentrokan itu, seorang warga Desa Tanah Merah meninggal dunia dan seorang lainnya terluka parah.

     

    Korban tewas diketahui bernama Kamarudin (60) warga Dusun IV, Desa Tanah Merah, Kecamatan Kupang Tengah. Sedangkan korban luka berat diketahui bernama Baltasar Ndun (60).

     

    "Korban yang meninggal, mengalami luka bacok pada kepala bagian kiri, tangan dan punggung belakang. Sedangkan korban yang luka berat, mengalami luka bacok pada punggung bagian belakang," ungkap Simon.

     

    Kejadian itu, lanjut Simon, bermula ketika warga Perumahan 40 Desa Oebelo melakukan penyerangan terhadap warga Tanah Merah. Pada saat menuju Desa Tanah Merah, warga Perumahan 40 bertemu dengan dua orang korban dan tiga orang warga Desa Tanah Merah lainnya, yang sedang memotong kayu pohon duri. Melihat itu, warga Perumahan 40, langsung menyerang mereka.

     

    Tiga orang warga Tanah merah lainnya berhasil melarikan diri, sedangkan kedua korban terkepung sehingga langsung dianiaya. Usai menganiaya kedua korban, warga Perumahan 40 kemudian kembali ke kampung mereka, sedangkan dua korban kemudian dievakuasi oleh aparat keamanan menuju Rumah Sakit Bhayangkara Kupang.

     

    Peristiwa penyerangan itu lanjut Simon, merupakan buntut dari aksi bentrokan antara kedua warga yang terjadi Kamis (23/8/2018) kemarin, yang menyebabkan seorang pemuda tewas dan delapan orang terluka.

     

    "Situasi terakhir, masih terpantau aman dan kondusif. Namun kita masih siaga di lokasi kejadian. Saat ini aparat Polres Kupang dibantu oleh Polda NTT, Brimob dan TNI masih berjaga di lokasi,"imbuhnya.


     


     
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.