Warning: ob_start(): output handler 'ob_gzhandler' conflicts with 'zlib output compression' in /home/flobamor/public_html/media.php on line 2
Gubernur Laiskodat Berharap Ledalero Ikut Tingkatkan Budaya Literasi


  • LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Jumat, 26 April 2019

     

     
    Home   »  Lintas Flobamora
     
    Gubernur Laiskodat Berharap Ledalero Ikut Tingkatkan Budaya Literasi
    ALBERT VINCENT REHI | Minggu, 25 November 2018 | 09:26 WIB            #LINTAS FLOBAMORA

    Gubernur
    Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat saatmemberikan Kuliah Umum di STFK Ledalero, Sabtu (24/11)

     

    LEDALERO, FLOBAMORA.NET - Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mengharapkan, STFK Ledalero dengan keunggulannya dalam filsafat turut serta dalam peningkatan budaya literasi masyarakat NTT yang sudah tergolong rendah. Kalau budaya literasi semakin meningkat, kebangkitan NTT bisa dicapai dalam waktu yang tidak terlalu lama.

    "Kalau literasi kita rendah, bukan hanya gubernur yang malu. Uskup, pastor,  pendeta, polisi,  tentara dan semua orang NTT pasti malu. Saya yakin kalau kita benahi pendidikan secara bersama, hasilnya akan luar biasa tampak dalam tiga tahun," kata  Laiskodat saat memberikan Kuliah Umum dengan tema Merajut Mimpi dan Harapan Tentang NTT Yang Lebih Baik di Aula St.  Thomas Aquinas Ledalero,Maumere,Sabtu (24/10).

    Laiskodat merasa bangga bisa memberikan kuliah umum di Ledalero. Sebagai pusat pembelajran filsafat. Ledalero, dapat berperan secara aktif serta menjadi salah satu penggerak utama kebangkitan NTT.

    "Setiap kali hadir di Seminari Tinggi Ledalero ini, saya sangat senang karena pasti akan mendapatkan inspirasi. Saya pernah nginap di tempat ini dan berdiskusi secara mendalam tentang banyak hal, " katanya.

    Di hadapan Civitas Akademika  STFK Ledalero,  Gubernur Laiskodat memperkenalkan Visi NTT Bangkit Menuju Sejahtera. Menurutnya,  untuk mengentaskan ketertinggalan dan keterbelakangan NTT dibutuhkan kerja luar biasa. Tidak mungkin lagi pendekatannya biasa-biasa saja.

    "Kita belajar dari Yesus. Untuk menyelamatkan manusia dari situasi keterpurukan dosa, Dia telah mengorbankan Diri-Nya. Suatu langkah yang ekstrim. Begitu pun dengan NTT. Kalau kita ingin menyelamatkan situasi ini,  gubernur,bupati dan gereja-gereja tidak bisa bergerak dengan cara biasa-biasa saja," jelasnya.

    Lebih lanjut Laiskodat mengatakan, hal utama yang perlu dibangkitkan adalah cara berpikir manusia NTT. Gereja memiliki peran penting untuk membantu Pemerintah Provinsi dalam menemukan kembali visi tentang NTT yang lebih baik melalui pendidikan. Persoalan tentang pendidikan tidak hanya menjadi tanggung jawab pemerintah.

    "Sekolah harus kembali menjadi prioritas dari gereja-gereja. Saya sudah berbicara dengan para Uskup dan Sinode GMIT. Saya ingin semua gereja punya sekolah dari TK sampai SMA. Gereja tidak mungkin bisa menciptakan karakter manusia beriman jika pendidikan tidak dirapikan, "jelasnya.

    Belajar dari peran besar zending atau misi gereja dalam menghasilkan manusia berkualitas pada masa lalu, ia mengajak para pastor dan pendeta untuk berperan juga sebagai pendidik.

    Menurutnya, iman sebagai sebuah imajinasi besar hanya bisa dikonkretkan terutama oleh manusia yang terdidik dan tersistem secara baik.

    "Saya percaya, para pastor dan pendeta dengan visi keterpanggilannya untuk melayani, dapat melakukan transfer pengetahuan dan membentuk karakter manusia yang kuat. Menghasilkan manusia dengan moralitas hebat. Pemerintah akan mendukung secara penuh dari segi penganggarannya. Berapapun yang dibutuhkan gereja, asalkan untuk pendidikan manusia berkualitas,  pemerintah siap membantu," tegasnya.

    Dalam kesempatan tersebut, Laiskodat juga membeberkan berbagai program dan kebijakan dalam Visi NTT Bangkit Menuju Sejahtera. Terutama pengembangan pariwisata sebagai penggerak utama kebangkitan NTT.

    "Saya mengajak seluruh civitas akademika Ledalero untuk menjaga kebersihan lingkungan. Karena kebersihan adalah salah faktor penunjang utama menuju pariwisata NTT berkelas dunia, " tambahnya.

    Sementara itu, Pembina Yayasan Santu Paulus Ende yang menaungi STFK Ledalero, Pater Lukas Jua,SVD mengungkapkan kegembiraannya atas kehadiran Gubernur NTT.

    Ia mengapresiasi keputusan gubernur terkait moratorium pengiriman Tenaga Kerja asal NTT ke luar negeri maupun ke daerah lainnya dari NTT.

    "SVD Ende bersama STFK Ledalero punya dua prioritas perhatian terkait pengabdian  masyarakat yakni masalah HIV/AIDS dan pekerja migran. Kami dukung penuh kebijakan moratorium TKI. Sebagai lembaga ilmiah, SVD Ende bersama STFK Ledalero dan Lembaga Penelitian Candraditya telah melakukan penelitian data tentang masalah migran pada lima kabupaten di Flores. Datanya sedang diolah untuk diseminarkan dan dapat menjadi pijakan untuk pengelolaan masalah migran di NTT,"papar Provinsial SVD Ende itu.

    Ia juga menitipkan beberapa persolan mendasar di NTT yang mesti segera diselesaikan seperti mutu pendidikan yang rendah, infrastruktur jalan provinsi yang rusak parah serta persoalan korupsi.

    "Kami berharap agar semangat mantan Gubernur Ahok (Basuki Tjahaja Purnama, red) juga menjadi semangat Gubernur NTT. Menggabungkan iman dan politik dalam kepemimpinan untuk NTT yang lebih baik. Dengan latar belakang Gubernur NTT sebagai orang berpengalaman dalam bidang bisnis, kami berharap bapak mampu menularkan semangat wirausaha kepada kaum muda," kata Pater Lukas Jua.***  (Humas Pemprov NTT)


     
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2019 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.