• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Selasa, 04 Agustus 2020

     
    Home   »  Nasional
     
    Santi Sima Leda Gama : Membumikan Tenun NTT dan Batik Papua
    ALBERT VINCENT REHI | Minggu, 12 Juli 2020 | 15:48 WIB            #NASIONAL

    Santi
    Pemilik AleSandra Butik, Santi Sima Leda Gama

     

     

    TIDAK mudah bagi seseorang meninggalkan kemapanan yang telah membesarkan namanya selama ini. Di benak Santi Sima Leda Gama “Menjadi Perempuan Berkarakter dan Berbudaya di tengah Era Modernisasi”, adalah sebuah pertaruhan dan pilihan.

    Demi sebuah cita-cita mulia  ini, penulis dan pemerhati masalah budaya, perempuan dan anak ini rela  keluar dari pekerjaannya sebagai dosen.Ia lebih memilih fokus mengurusi keluarga.

    Kini, mantan dosen, pembicara di sejumlah seminar dan simposium ini merambah dunia fashion. Bersama suaminya Alexander Leda,Kepala Balai Wilayah Sungai Papua Barat, ia mendirikan AleSandra Butik. AleSandra Butik hadir di Provinsi NTT mengusung tenun NTT dan batik Papua.

    AleSandra memiliki arti istimewa bagi Santi. AleSandra adalah  perpaduan nama  suaminya Alexander, dan Santi.Sedangkan dra berarti (derma/persembahan). Jadi arti nama AleSandra adalah persembahan atau berkah dari Alex dan Santi bagi sesama.

    “ Semoga usaha ini membawa berkah bagi sesama dan kami bisa peduli menderma kepada anak-anak di panti asuhan yang membutuhkan tangan dan hati terbuka kami.” ujar Santi.

    Perpaduan dua budaya yang berbeda ini sengaja diusung pemiliknya Santi Sima Leda-Gama. Ia sengaja memadukan dua unsur etnik tersebut untuk mengangkat budaya Indonesia, yakni NTT dan Papua.

    "Ada bahan kain sutera, semi sutera, khusus saya promo di situ," kata Santi. Selain kain, AleSandra Butik juga menyediakan tas-tas cantik bernuansa Papua. Disamping itu, tersedia juga sepatu motif, gaun yang didesain sendiri, ole-ole kas NTT, pernak-pernik dan souvenir.

    Ia mengakui, sejak kecil menyukai fashion dan suka yang cantik-cantik dan modis. Dengan demikian, butik ini hadir sebagai wujud kecintaan akan fashion.

    “Butuk ini pun didukung penuh oleh suami tercinta dan anak-anak, sehingga saya tidak takut untuk melangkah di dunia fashion,” katanya.

    Sabtu, (11/7/2020) adalah momentum bersejarah bagi Santi dan Alex. Butik AleSandra yang berada di Jalan Taebanu, Kelurahan Naimata, Kota Kupang tersebut resmi dilaunching, diawali dengan sebuah  ibadat dipimpin Pater Dagobertus Sota Ringgi, SVD.

    Kehadiran Butik AleSandra yang sengaja mengusung Batik Papua dan tenun NTT, bukan tanpa alasan."K ami makan minum dan mencari nafkah dari  tanah Papua. Suami saya bekerja di Provinsi Papua Barat. Tidak salah, kalau saya turut mempromosikan Papua dengan mengangkat batik Papua yang indah dan elegan," kata Santi.

    AleSandra Butik menyediakan berbagai jenis kain tenun dari seluruh NTT namun yang menjadi ikon di butik ini adalah Batik Premium Papua. Selain itu, menyediakan berbagai jenis kain tenun dari seluruh NTT. Namun yang menjadi ikon butik ini adalah Batik Premium Papua.

    Baju berlabel AleSandra Collection yang didesainnya sendiri, menyasar perempuan dengan usia 20 tahun ke atas dengan desain formal dan semi formal.

    Santi juga masih berpikir untuk desain modifikasi gaun paduan antara motif Papua dan tenun NTT.

    "Saya mau mengubah paradigma, butik  harus menyentuh banyak kalangan, harus familiar juga bukan hanya dengan kalangan atas atau kalangan tertentu tetapi dengan siapa saja," ujarnya.

    Santi mengatakan harga barang di AleSandra Butik bisa dijangkau siapa saja. "Paling murah kain di sini seharga Rp 300 ribu, barang-barang, souvenir mulai dari Rp 50 ribu sampai Rp 100 ribu ada," jelasnya.

    Ia ingin butiknya menjangkau semua kalangan termasuk anak-anak sekolah dan mahasiswa.Untuk anak sekolah dan mahasiswa, salah satu produknya adalah kotak pensil yang dijual dengan harga standar.

    Sedangkan  untuk koleksi kain sendiri, sebagian didatangkan dari agen-agen dari seluruh kabupaten di NTT, sebagian lagi dicari sendiri oleh Santi.

    Ketua DPD WKRI NTT, Ursula Dando Lio, pada kesempatan tersebut, memberikan apresiasi kepada Santi, yang menangkap peluang untuk membuka usaha tenun NTT dan Batik Papua di tengah pandemi Covid-19.

    Ursula mengatakan, sebagai warga negara Indonesia yang baik, Santisima Leda-Gama telah memotivasi kaum perempuan di NTT dan anggota WKRI untuk berani berkreasi dan inovatif dan menangkap peluang usaha.

    Ia mengatakan, sebagai pengusaha perempuan yang mengangkat budaya Indonesia dan NTT khususnya juga sudah menjalankan upaya bela negara.

    Ia berharap, dalam menjalankan usaha butik, Santi tidak bekerja mencari uang.Jika bekerja mencari uang maka sampai usia lanjutpun akan mencari urang.

    “Tetapi jika bekerja membangun aset maka asetlah yang akan bekerja sampai usia lanjut sampai tidak dapat berkarya lagi,” imbuhnya.Proficiat… dan sukses selalu.***


     
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.