• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Kamis, 09 Juli 2020

     
    Home   »  Nasional
     
    Pengamat : PKB Tak Lagi Hitung `Rhoma Effect`
    ANA DEA | Senin, 14 April 2014 | 08:02 WIB            #NASIONAL

    Pengamat
    Logo PKB

     

     
    JAKARTA - Pedangdut Rhoma Irama tak lagi diperhitungkan sebagai bakal calon presiden oleh Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Para pemilih partai itu dalam pemilu legislatif diperkirakan akan memilih Joko Widodo dalam pemilu presiden.

    "Dalam konteks capres, pemilih PKB saat ini mendukung Jokowi. Jadi 'Rhoma Irama effect' tidak relevan lagi. Karena itu Rhoma tidak diperhitungkan," kata Direktur Riset Saiful Mujani Research Consulting (SMRC), Djayadi Hanan, di Jakarta, Minggu (13/4/2014).

    Karenanya, Djayadi berpendapat sudah tak relevan pula PKB tetap mendengung-dengungkan Rhoma sebagai bakal capres dari partai itu. Dia pun berpendapat selama ini nama Rhoma disebut-sebut sebagai bakal calon presiden dari PKB adalah semata untuk mengamankan suara partai itu di basis tradisional Nahdlatul Ulama.

    Demikian juga, imbuh Djayadi, peran penyebutan nama mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD dan mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla sebagai kandidat-kandidat yang diincar menjadi bakal calon presiden dari PKB sebelum pemungutan suara untuk pemilu legislatif.

    "Fungsi JK mengamankan massa NU untuk tidak pergi ke Golkar karena NU di Jatim 50 persen pergi ke Demokrat. Mereka lalu mengambilnya lewat Rhoma, Mahfud, JK. Mengandangi massa NU supaya tidak ke Golkar," ucap Djayadi.

    Ketua DPP PKB Marwan Jafar sebelumnya mengatakan bahwa PKB mengajukan nama bakal calon wakil presiden kepada partai-partai nasionalis yang melamar PKB untuk bergabung dalam koalisi pemilihan presiden. Sejauh ini PKB telah berkomunikasi dengan PDI-Perjuangan, Partai Demokrat, dan Gerindra.

    Menurut Marwan, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar adalah calon kuat cawapres PKB. Marwan mengatakan memang ada desakan di internal partainya untuk mengusung Muhaimin menjadi bakal calon wakil presiden.

    Mengenai tiga tokoh yang selama ini digadang-gadang PKB sebagai calon presiden, Marwan mengatakan bahwa partainya tetap menghormati para tokoh tersebut. Kendati demikian, lanjut dia, PKB tidak pernah menempatkan mereka sebagai bakal calon presiden. Sejak awal, kata dia, tiga nama tersebut disiapkan untuk maju sebagai bakal calon presiden.

     


    Sumber: Kompas.com
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.