• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 21 Oktober 2020

     
    Home   »  Nasional
     
    Jokowi: Sudah Gila Apa!
    ANA DEA | Kamis, 19 Juni 2014 | 10:01 WIB            #NASIONAL

    Jokowi:
    AmbaranieSelebaran yang dibagikan Ketua Progress 98 Faizal Assegaf. Nadia Kemala Movanita/Kompas.com

     

     

    TEGAL - Calon presiden Joko Widodo (Jokowi) geram atas munculnya isu adanya pembicaraan antara Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri dengan Jaksa Agung Basrief Arief agar tidak menyeret Jokowi di dalam kasus dugaan korupsi bus Transjakarta.

     

    "Logikanya dari mana sih itu? Sudah gila apa melakukan hal-hal kayak gitu?" ujar Jokowi sesaat sebelum memulai aktivitas kampanye di Tegal, Jawa Tengah, Kamis (19/6/2014) pagi.

     

    Jokowi tegas mengatakan bahwa isu tersebut merupakan kampanye hitam. Isu tersebut, kata Jokowi, merupakan usaha dari pihak-pihak tertentu untuk menjegal dirinya menjelang pemilihan presiden 9 Juli mendatang.

     

    Jokowi tidak habis pikir atas munculnya isu-isu serupa. Dia yakin kemunculan itu tak lepas dari kampanye hitam sebelumnya, yakni pemalsuan surat yang isinya seolah Jokowi meminta penangguhan pemanggilan terkait kasus dugaan korupsi bus Transjakarta. Pihak Kejaksaan Agung sudah membantah adanya pemanggilan Jokowi.

     

    "Dulu itu enggak mempan kan dengan tanda tangan. Nah sekarang pakai transkrip. Buat yang kayak gitu-gitu kan guuaampang," ujar dia.

     

    "Jurusnya kan beda-beda. Karena ini enggak mempan lagi, kemudian dicari yang mempan itu yang mana, gitu aja," sambung Jokowi.

     

    Gubernur DKI Jakarta berstatus nonaktif itu akan melakukan diskusi dengan tim hukumnya terlebih dahulu untuk menyikapi tuduhan baru itu. Tim akan mempelajari apakah pihak pertama yang melempar isu itu layak dibawa ke ranah hukum atau tidak.

     

    Sebelumnya, Ketua Progress 98 Faizal Assegaf mengaku mendengar rekaman sadapan percakapan yang berisi permintaan Megawati kepada Basrief agar tidak menyeret calon presiden Jokowi ke dalam kasus dugaan korupsi transjakarta.

     

    Ia mengaku rekaman itu diperdengarkan oleh utusan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto ketika mendatangi Gedung KPK pada 6 Juni 2014. Faizal mengaku mendatangi KPK untuk meminta kejelasan mengenai laporan dugaan gratifikasi Jokowi atas tiga rekening sumbangan yang dibukanya.

     

    Namun, kata dia, orang yang mengaku utusan Bambang malah memperdengarkan rekaman sadapan. Ia menyebut pembicaraan itu terjadi pada 3 Mei 2014 pukul 23.09 WIB dengan durasi 2 menit 13 detik.

     

    Namun, Faizal tak bisa membuktikan soal rekaman suara. Kepada wartawan, ia hanya membagi-bagikan selebaran yang isinya diklaim sebagai transkip rekaman.

     

    "Secara undang-undang kalau saya pegang rekaman, saya kena pidana. Soal palsu atau bukan harus dibuktikan yang berwenang," kata Faizal.

     

    Bambang Widjojanto sudah membantah pernyataan Faizal. Ia memastikan tidak akan ada rekaman penyadapan yang keluar. (baca: KPK: Tidak Ada Rekaman Pembicaraan Jaksa Agung soal Jokowi)


     


    Sumber: Kompas.com
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.