• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 25 November 2020

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok: Aku Juga Menolak FPI
    ANA DEA | Senin, 22 September 2014 | 17:48 WIB            #NASIONAL

    Ahok:
    Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di ruang kerjanya, di Balaikota Jakarta. Kompas.com/Kurnia Sari Aziza

     

     
    JAKARTA, FLOBAMORA.NET - Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku santai atas ancaman aksi demo besar-besaran yang akan dilakukan oleh massa Front Pembela Islam (FPI), pada Rabu (24/9/2014) mendatang.

    Menurut Basuki, siapapun boleh melakukan aksi demo, asal mendapat izin terlebih dahulu dari pihak kepolisian.

    "Yang saya tahu ya surat (izin aksi unjuk rasa FPI) itu saja, surat ada mau demo," kata Basuki, di Balaikota Jakarta, Senin (22/9/2014).

    Basuki mengaku sudah terbiasa menghadapi berbagai penolakan dengan alasan latar belakang suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

    Dia mengatakan, secara konstitusi, yakni Undang Undang (UU) Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, apabila ada kepala daerah yang mengundurkan diri dari jabatannya, maka wakilnya secara otomatis menggantikan posisi kepala daerah itu.

    Sehingga, Basuki akan menggantikan Jokowi menjadi Gubernur DKI Jakarta. "Aku juga menolak FPI. Kalau mereka (FPI) bicara mengancam masalah agama atau ras, itu bisa dipidanakan. Kami tunggu saja, kalau ada bukti soal ras dan agama, kami enggak beri ampun," kata Ahok, sapaan Basuki.

    Sekadar informasi, sebelumnya tersebar aksi unjuk rasa besar-besaran telah ramai dibicangkan di sosial media. Undangan "Aksi Tolak Ahok Jadi Gubernur DKI Jakarta" itu mengatasnamakan ormas Front Pembela Islam (FPI). Massa diminta berkumpul di markas FPI di Petamburan, Jakarta Pusat.

    Undangan ini juga berisi maklumat dari DPD FPI Jakarta, yang isinya, yakni DPD FPI DKI Jakarta menolak Ahok menjadi gubernur DKI Jakarta dan DPD FPI DKI Jakarta menyerukan agar Kemendagri dan DPRD DKI Jakarta tidak melantik Ahok sebagai gubernur DKI Jakarta.

    Selain itu, DPD FPI DKI Jakarta menyerukan pemilihan gubernur baru melalui DPRD DKI Jakarta atau referendum rakyat Jakarta untuk menolak Ahok sebagai gubernur DKI Jakarta.

    Dalam situs tersebut juga dimuat salinan surat maklumat yang dikeluarkan DPD FPI DKI Jakarta. Isu SARA menjadi alasan penolakan Ahok untuk memimpin Jakarta. Ketua FPI DKI Jakarta Habib Salim Alattas alias Selon ketika dikonfirmasi membenarkan undangan tersebut.

    "Kami menolak Ahok dengan dasar arogansi. Dia belagu, dia pikir dia yang berani, kami kagak. Kami buktikan, lawan. Apa enggak ada yang lebih baik dari dia?" ucapnya.

    Ia mengklaim jumlah massa yang akan melakukan unjuk rasa hingga 2.000 orang dari berbagai ormas. Pihaknya akan meminta bertemu dengan siapa saja anggota DPRD DKI. Bahkan, siap bertemu Basuki.

     


    Sumber: Kompas.com
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.