• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Kamis, 01 Oktober 2020

     
    Home   »  Ekonomi & Investasi
     
    Pemerintah Daerah Diminta Kembangkan Sentra Industri
    RISKY ALBERTO | Sabtu, 15 November 2014 | 19:14 WIB            #EKONOMI & INVESTASI

    Pemerintah
    Menteri Perindustrian, Saleh Husin

     

     

    Kupang, Flobamora.net - Menteri Perindustrian, Saleh Husin meminta pemerintah daerah mengembangkan sentra industri yang ada untuk dikembangkan sekaligus dikelola guna meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD) menuju kesejahteraan bersama.

     

    "Pemerintah kabupaten/kota yang mengetahui persis karakteristik wilayah dan potensi daerah yang ada cocok untuk dikembangkan atau dibangun industri kecil hingga menengah yang kemudian menyerap tenaga kerja," kata Saleh di Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sabtu (15/11).

     

    Dia menilai, NTT yang berbasis kepulauan sangat potensial dengan industri garam yang tersebar merata hampir di semua kabupatennya, sehinggga perlu mendapatkan perhatiaan serius untuk dikembangkan dan dikelola menjadi usaha garam rakyat untuk meningkatakan pendapatan warga.

     

    Kabupaten Manggarai Timur, menurut dia, juga berpotensi mengembangkan garam rakyat di lahan seluas 3.500 hektare, sementara yang dimanfaatkan baru 60,3 hektare yang menghasilkan garam sebanyak 53 ton.

     

    Adapun Kabupaten Nagekeo memiliki potensi pengembangan lahan garam rakyat seluas 2.000 hektare dengan tingkat pemanfaatan saat ini 14,8 hektare dengan hasil diperoleh 24,9 ton. Manggarai Timur potensi lahan garamnya 5.000 hektare, dan pemanfaataan saat ini 16,3 hektare dengan hasilnya 42,1 ton.

     

    Selain itu, Kabupaten Ende potensi lahan garamnya 200 hektare dengan pemanfaatan 4,5 hektare dan produksi 5,9 ton, serta Kabupaten Alor potensi lahan garamnya 31 hektare dengan pemanfaatan 3,3 hektare dan produksi 1,9 ton.

     

    "Dengan potensi lahan garam rakyat yang ada apabila dikelola dengan baik maka NTT bisa memenuhi kebutuhan sendiri. Sementara beberapa wilayah yang potensial untuk garam industry, bisa difokuskan untuk memenuhi kebutuhan garam nasional," ujarnya.

     

    Kementerian Perindustrian, menurut dia, terbuka sekaligus siap menindaklanjuti setiap usulan industri garam di NTT, setelah melakukan kajian berbagai aspek, mulai dari kesiapan lahan untuk industri, kesiapan sumber daya manusia (SDM) dan pengembangan pasar domestik maupun global.

     

    Dia mengatakan hal itu, usai menyaksikan penandatanganan nota kesepakatan bersama pengembangan garam antara Dirut PT. Cheetham Salt Indonesia Artur Tanujaya dengan Bupati Nagekeo Elias Djo.

     

    Usai diskusi dengan komponen terkait pengembangan industri kecil dan menengah di wilayah itu serta pengembangan industri gula berbasis tebu , didampingi Gubernur NTT Frans Lebu Raya dan Ketua DPRD NTT Anwar Pua Geno, Menteri Perindustrian meninjau PT Semen Kupang, Ruang Pameran  Dekranasda NTT dan Usaha KerajinanTenun Ikat  Ina Ndao.***


     
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.