• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 21 Oktober 2020

     
    Home   »  Internasional
     
    Dendam, Seorang Ibu Tewaskan 25 Anggota Taliban yang Bunuh Putranya
    ANA DEA | Kamis, 27 November 2014 | 10:05 WIB            #INTERNASIONAL

    Dendam,
    Reza Gul (tengah), putrinya Fatima (kiri) dan menantu perempuannya Seema, menewaskan 25 anggota Taliban setelah menyaksikan kaum militan itu menembak mati putranya. Daily Mail

     

     
    KABUL, FLOBAMORA.NET - Seorang ibu yang berduka di Afganistan melancarkan aksi balas dendam berdarah terhadap kaum militan Taliban yang menembak mati putranya. Ibu itu menembak mati 25 militan Taliban dan melukai lima orang lainnya dalam sebuah pertempuran bersenjata selama tujuh jam.

    Ibu bernama Reza Gul itu menyaksikan tanpa daya saat putranya tewas ketika sedang menjaga sebuah pos pemeriksaan desa bersama sebuah tim kecil teman-teman polisinya di Provinsi Farah yang rawan kekerasan dan tanpa penegakan hukum.

    Namun diapit putri dan menantu perempuannya, Gul memimpin serangan balasan terhadap para penyerang putranya. Mereka akhirnya menewaskan 25 militan serta melukai lima orang lainnya dalam sebuah baku tembak sengit selama tujuh jam.

    "Saya tidak bisa menahan diri, lalu mengangkat senjata," kata perempuan itu kepada TOLO News sebagaimana dikutip Mail Online, Rabu (26/11/2014). "Saya pergi ke pos pemeriksaan itu dan mulai menembak."

    Menantu perempuannya, Seema, menambahkan, "Pertempuran tersebut semakin intensif saat kami mencapai medan perang dengan senjata ringan dan berat. Kami telah berkomitmen untuk bertarung sampai peluru terakhir." Dia menambahkan, zona pertempuran itu bergelimang mayat anggota Taliban saat baku tembak berakhir.

    Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri Afganistan mengatakan kepada media itu bahwa peristiwa tersebut merupakan simbol dari sebuah pemberontakan rakyat.

    Taliban belum memberikan komentar terkait insiden itu.

    Bersama kelompok pemberontak lainnya, Taliban telah meningkatkan serangan di seluruh negara itu sejak penarikan sebagian besar pasukan pimpinan AS dari Afganistan bulan lalu.

    Serangan-serangan Taliban menyasar lembaga-lembaga pemerintah Afganistan, instalasi keamanan dan instalasi asing, terutama di ibukota negara itu di Kabul. Anggota masyarakat juga kerap terperangkap dalam baku tembak.

    Setidaknya 50 orang terluka awal pekan ini, ketika seorang pembom bunuh diri meledakkan rompi bomnya di tengah orang banyak yang menonton turnamen bola voli dalam sebuah kompetisi antar-kabupaten di Provinsi Yahyakahil, Paktika. Serangan itu telah mendorong Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, untuk memerintahkan adanya kajian komprehensif tentang kekuatan pertahanan negara itu. Dia juga mempertimbangkan kembali kebijakan Afganistan untuk melakukan serangan malam hari yang kontroversial, yang dilarang pendahulunya Hamid Karzai.

    Serangan terbaru itu muncul saat terungkap bahwa Presiden AS Barack Obama telah menandatangani sebuah perintah 'rahasia' yang memungkinkan Pentagon untuk terus menyasar para militan Taliban, bahkan setelah penarikan militer AS dari negara itu. Keputusan Obama itu, yang dibuat dalam sebuah pertemuan di Gedung Putih dengan para penasihat keamanan nasional AS, juga memberikan kepada militer lampu hijau untuk melakukan dukungan udara bagi operasi Afganistan bila diperlukan.

    Obama mengeluarkan sejumlah pedoman dalam beberapa pekan terakhir, saat misi tempur Amerika di Afganistan akan berakhir, ribuan tentara kembali ke rumah, dan militer mempersiapkan misi kontra terorisme yang semakin sempit dan misi pelatihan selama dua tahun ke depan.

    Anggota parlemen Afganistan juga telah menyetujui perjanjian dengan AS dan NATO yang memungkinkan tentara Barat untuk tetap di negara itu. Misi tempur internasional di Afganistan, yang dimulai setelah invasi pimpinan AS tahun 2001 yang menggulingkan Taliban, akan berakhir tahun ini.

     


    Sumber: www.dailymail.co.uk
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.