• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 30 September 2020

     
    Home   »  Internasional
     
    PM David Cameron Meminta Maaf soal Darah Tercemar
    ANA DEA | Kamis, 26 Maret 2015 | 09:17 WIB            #INTERNASIONAL

    PM
    Terjadi kemarahan pada saat kesimpulan penyelidikan Penrose ini dibacakan

     

     

    FLOBAMORA.NET - Perdana Menteri Inggris, David Cameron, atas nama pemerintah Inggris meminta maaf kepada orang-orang yang menjadi korban skandal darah yang tercemar di Skotlandia.

     

    Ribuan orang diduga terinfeksi virus Hepatitis C dan HIV melalui produk darah tercemar yang beredar di tahun 1970-an dan 1980-an.

     

    Hal ini diketahui sesudah sebuah penyelidikan, yang dikenal dengan nama "Penrose Inquiry", dilakukan di Skotlandia.

     

    Namun penyelidikan itu sendiri menyimpulkan tak banyak yang bisa dilakukan mengenai hal tersebut.

     

    Hanya satu rekomendasi yang dihasilkan, yaitu bahwa siapapun di Skotlandia yang menerima transfusi darah sebelum tahun 1991 harus menjalani tes Hepatitis C, jika mereka belum pernah melakukannya.

     

    Terjadi kemarahan terhadap laporan itu dari para korban dan anggota keluarganya yang berkumpul di Museum Nasional di Edinburgh melihat penerbitan laporan itu sesudah menanti selama enam tahun.

     

    Mereka berteriak tentang kemungkinan "pengaburan" ketika kesimpulan laporan itu dibacakan.

     

    Skandal darah yang tercemar ini digambarkan sebagai penanganan terburuk sepanjang sejarah NHS atau sistem kesehatan Inggris.

     

    Skandal ini bertanggungjawab terhadap kematian ratusan orang, kebanyakan para pengidap hemofilia, atau kekurangan zat pembeku darah.

     

    Bicara di Majelis Rendah, Cameron menyatakan bahwa sulit untuk membayangkan "ketidakadilan yang dirasakan karena terinfeksi oleh penyakit seperti Hepatitis C atau HIV".

     

    Ia juga memastikan bahwa pemerintah akan menyediakan dana hingga 25 juta poundsterling di tahun 2015/16 untuk mendukung peralihan pengaturan sistem pembayaran yang lebih baik.


     


    Sumber: BBC Indonesia
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.