• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Kamis, 29 Oktober 2020

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok Marahi Kepala Dinas Pertamanan
    ANA DEA | Senin, 25 Mei 2015 | 16:26 WIB            #NASIONAL

    Ahok
    Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (tengah) bersama Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat (kiri) dan Sekretaris Daerah (Sekda) Saefullah (kanan) seusai meninjau program. Kompas.com/Kurnia Sari Aziza

     

     
    JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama merasa kecewa berat serta marah besar kepada Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta Nandar Sunandar. Sebab, Basuki melihat sampah berserakan di taman di depan Hayam Wuruk Plaza dan tak kunjung dibersihkan.

    Lokasi itu setiap hari dilintasi Basuki dari rumahnya di Pantai Mutiara menuju kantornya di Balai Kota dan sebaliknya.

    "Saya kalau berangkat dari rumah pukul 07.15 dan agak macet, saya lihat taman Hayam Wuruk penuh sampah, bungkus rokok, plastik tercecer di taman," kata Basuki dengan nada tinggi, saat membuka forum Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) 2016, di Balai Agung, Balai Kota, Senin (25/5/2015). 

    Melihat hal itu, Basuki mengirim foto taman itu melalui BlackBerry Messenger (BBM) kepada Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Nandar Sunandar.

    Tak lama kemudian, Nandar membalas BBM Basuki. Hanya saja, jawabannya tak memuaskan hati Basuki.

    Sambil menirukan pernyataan Nandar, Basuki mengatakan bahwa sampah yang berserakan di atas taman Hayam Wuruk tersebut merupakan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) Dinas Kebersihan.

    Sampah itu, kata Nandar, merupakan sampah yang ditinggalkan Dinas Kebersihan setelah membersihkan sungai. "Saya balas lagi BBM-nya, 'Boleh enggak petugas Dinas Pertamanan memungut, menyapu sampah itu'," tanya Ahok, sapaan Basuki, lagi.

    Namun sayangnya, balasannya kembali tak menyenangkan. Nandar menjawab bahwa sampah di taman tidak bisa diambil oleh petugasnya karena bukan tupoksi Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI.

    Pagi tadi, Basuki kembali melintasi taman tersebut. Masih di lokasi yang sama, sampah serupa seperti bungkus rokok dan plastik masih terlihat berceceran di sana.

    "Saya BBM lagi Pak Nandar. Tadinya saya mau BBM sangat jahat gini, 'Tukang taman kamu buta apa enggak bisa lihat bersihkan sampah'. Tetapi, nanti bilang Ahok kasar lagi, makanya saya ngomong halus begini, 'Tolong deh sampahnya belum diangkut dari minggu lalu. Ini taman persis di depan Hayam Wuruk Plaza'. Masa hal yang paling kecil mesti saya urusin," kata Basuki mengeluh kinerja Dinas Pertamanan.

    Tak hanya itu, Basuki juga mengeluhkan sulitnya lahan pemakaman di DKI Jakarta. Sebab, warga masih dikenakan "uang pelicin" agar mendapat lahan pemakaman yang baik.

     


    Sumber: megapolitan.kompas.com
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.