• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Senin, 24 Januari 2022

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok: Siapa Pun Tidak Bisa Robohkan Ideologi Negara Ini
    ANA DEA | Selasa, 18 Agustus 2015 | 10:43 WIB            #NASIONAL

    Ahok:
    Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat saat melayani wawancara wartawan, di Balai Kota, Minggu (16/8/2015). Kompas.com/Kurnia Sari Aziza

     

     

    JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama meyakini warga Indonesia tidak akan terpengaruh dengan atribut-atribut Partai Komunis Indonesia (PKI) yang ada di karnaval HUT ke-70 RI di Pamekasan, Jawa Timur. Menurut dia, warga Indonesia tetap berpegang teguh pada Pancasila. 

    "Kesaktian Pancasila sudah terbukti dan siapa pun enggak bisa merobohkan ideologi negara ini. Kecuali rakyat terlalu susah, kalau rakyat terlalu susah, orang lempar apa pun, rakyat akan makan," kata Basuki, di Balai Kota, Senin (17/8/2015) malam. 

    Saat ini, menurut dia, warga Indonesia sudah semakin pintar. Selain itu, pemerintah juga telah memberi berbagai jaminan kesejahteraan kepada warga, seperti Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan, BPJS Ketenagakerjaan, dan Kartu Indonesia Pintar (KIP).

    Tak hanya itu, unsur aparat militer seperti kepolisian dan TNI juga solid bekerja sama mewujudkan keamanan Indonesia.

    "Saya rasa tak semudah itu, ada orang yang mau menggoyang Pancasila. Dan kita sudah pernah mengalami peristiwa G30S/PKI, apa itu kurang kencang? Saya rasa sekarang enggak gampang. Persenjataan kita juga sangat baik dan intel kita bekerja, jadi kesadaran rakyat juga makin baik," kata Basuki. 

    "Saya pikir Tuhan memberikan ide kepada Soekarno-Hatta untuk membangun Pancasila itu yang harus kita syukuri. 70 tahun Indonesia merdeka dengan situasi susah, itu enggak gampang loh. Negara kita besar, suku etnis begitu banyak, saya rasa Tuhan sayang dengan negara ini," kata Basuki lagi. 

    Salah satu kelompok peserta karnaval membawa atribut berlambang PKI, seperti bendera berukuran dua meter persegi, logo PKI, dan gambar tokoh-tokoh PKI. Karnaval itu merupakan rangkaian acara dalam rangka HUT ke-70 kemerdekaan RI yang digelar Pemkab Pamekasan, Jawa Timur.

    Atribut itu diperagakan di hadapan bupati, wakil bupati, pimpinan Polres dan Kodim, serta pejabat satuan kerja perangkat daerah (SKPD) di lingkungan Kabupaten Pamekasan dalam sebuah aksi teatrikal tentang kekejaman PKI.

     

    Baca juga JK Tidak Hormat Bendera Saat Upacara di Istana Negara, Ini Penjelasan Jubir


     


    Sumber: kompas.com
    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2022 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.