• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Senin, 01 Juni 2020

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Mata Uang Negara-negara Ini Diprediksi Bakal Kian Tersungkur
    ANA DEA | Selasa, 25 Agustus 2015 | 08:25 WIB            #NASIONAL

    Mata
    Mata Uang

     

    NEW YORK — Bak bola salju, keputusan Pemerintah Tiongkok mendevaluasi yuan menggelinding cepat dan mengempaskan nilai tukar mata uang negara lain. Tenge Kazakhstan yang paling parah terkena dampak dari devaluasi yuan. Bloomberg melaporkan, bakal ada 11 mata uang lain yang mengikuti jejak tenge.

     

    Tenge Kazakhstan sejatinya sudah tergerus jauh sejak awal tahun ini. Namun, Kamis (20/8/2015) pekan lalu merupakan puncak pelemahan tenge Kazakhstan sepanjang tahun ini, setelah bertengger di posisi 252,4 tenge per dollar Amerika Serikat (AS). Itu berarti, tenge melemah 38,41 persen sejak awal 2015. Untunglah, Jumat (21/8/2015) lalu, tenge kembali sedikit menguat ke 234,99.

     

    Memang, negara yang terkena efek parah pelemahan yuan secara sengaja oleh Pemerintah Tiongkok pada 11 Agustus 2015 lalu adalah negara-negara bekas Uni Soviet, seperti Kazakhstan. Sebab, negara di Asia Tengah itu tak hanya kena efek devaluasi yuan, tetapi juga harus menghadapi pelemahan rubel Rusia. Tak ayal, depresiasi rubel menempatkan mereka dalam posisi yang tidak menguntungkan dalam perdagangan dengan Rusia.

     

    Gavin Serkin, penulis Frontier, menyatakan saat diwawancara Bloomberg bahwa ada 11 mata uang yang berpotensi mengalami pelemahan jauh, selain tenge Kazakhstan.

     

    Pertama, riyal Arab Saudi. Negara pengekspor minyak terbesar di dunia ini memang punya cadangan devisa yang masih besar, mencapai 672 miliar dollar AS. Arab Saudi juga memiliki kemampuan menahan pasar. Akan tetapi, pelemahan harga minyak mentah dunia ke level terendah dalam tujuh tahun terakhir bakal membuat riyal semakin terpuruk.

     

    Kedua, manat Turkmenistan. Bangsa yang juga pengekspor minyak ini mempunyai hubungan ekonomi yang dekat dengan Rusia. Pada Januari 2015, Turkmenistan telah mendevaluasi mata uangnya sebanyak 19 persen. Bahkan, manat berpotensi melemah 20 persen dalam enam bulan ke depan.

    Ketiga, somoni Tajikistan. Negara Asia Tengah ini punya hubungan dagang yang dekat dengan Kazakhstan. Nilai ekspor Tajikistan sebanyak 11 persen di antaranya berasal dari Kazakhstan. Itu sebabnya, somoni Tajikistan berpotensi terdepresiasi 10 persen–20 persen.

     

    Keempat, dram Armenia. Mata uang negara pecahan Uni Soviet ini sudah melemah 15 persen dalam 12 bulan. Dram terus melemah lantaran seperempat perdagangan Armenia menuju ke Rusia. Padahal, rubel telah melemah 46 persen dalam 12 bulan terakhir.

     

    Kelima, som Kirgistan. Kazakhstan dan Kirgistan juga dekat dalam hal perdagangan. Alhasil, som bakal terus tertekan.

     

    Keenam, pound Mesir. Negeri piramida ini memang membatasi akses investor terhadap mata uang asing sejak tahun 2011 lalu. Para pedagang mata uang pun memproyeksikan, pound Mesir akan melemah sekitar 22 persen dalam setahun ke depan.

     

    Ketujuh, lira Turki. Nilai tukar lira terhadap dollar AS terus melemah sejak Tiongkok mendevaluasi mata uangnya pada 11 Agustus 2015. Bahkan, Rabu (19/8/2015) pekan lalu, lira melemah 25,65 persen sejak awal tahun ke posisi 2,9254 per dollar AS. Ini adalah pelemahan lira paling dalam. Namun, Jumat (21/8/2015), lira menguat di level 2,3281 per dollar AS.

     

    Kedelapan, naira Nigeria. Para pembuat kebijakan di negara pengekspor minyak ini memang menahan naira untuk menjaga perdagangan. Karena itu, ke depan, mata uang negara Afrika tersebut bakal jatuh lebih dalam 20 persen terhadap dollar AS selama setahun.

     

    Kesembilan, cedi Ghana. Negara Afrika yang juga pengekspor minyak ini memiliki masalah fiskal, kenaikan inflasi, dan utang yang terus meningkat. Kondisi ini semakin memperlemah cedi.

     

    Kesepuluh, kwacha Zambia. Kwacha kena efek pelemahan yuan karena 70 persen ekspor tembaga Zambia ke Tiongkok.

     

    Kesebelas, ringgit Malaysia. Mata uang negeri jiran melemah ke level terendah dalam 17 tahun terakhir, Kamis (20/8/2015) pekan lalu. Akibatnya, cadangan devisa Malaysia merosot di bawah 100 miliar dollar AS untuk kali pertama sejak tahun 2010 lalu.


     


    Sumber: KONTAN
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.