• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 24 Oktober 2018

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Panglima TNI Minta Personelnya Tak Terprovokasi Peristiwa di Lubuk Linggau
    ANA DEA | Senin, 16 November 2015 | 09:49 WIB            #NASIONAL

    Panglima
    Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo saat ditemui di Markas Besar TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (26/10/2015)

     
    JAKARTA - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo meminta seluruh personelnya tidak terprovokasi atas peristiwa baku tembak antara Polri dengan TNI di Lubuk Linggau, Sumatera Selatan, 13 November 2015 lalu. Ia tak ingin peristiwa itu berdampak luas dan memperkeruh suasana.

    "Pegang teguh dan patuhi  instruksi komandan satuan masing-masing. Tetap pelihara dan terus tingkatkan kerja sama yang telah terjalin dengan baik dengan anggota Polri," ujar Gatot melalui keterangan tertulis, Senin (16/11/2015).

    Gatot mengatakan, persoalan tersebut tengah diselesaikannya dengan Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti. Dia meminta personel di lapangan yakin bahwa penyelesaian antarpimpinan tersebut akan menyelesaikannya dengan adil, profesional, dan menjunjung tinggi hukum yang berlaku. 

    Kronologi versi TNI

    Gatot menjelaskan, peristiwa itu bermula dari delapan anggota Detasemen Intelijen Kodam III/Siliwangi yang tengah mengejar pencuri mobil milik Puskopad  Kodam III/Siliwangi. Informasi yang mereka dapatkan, mobil itu telah dijual ke komplotan penadah di wilayah Lampung. Aktivitas itu, sebut Gatot, dilengkapi surat tugas resmi.

    Gatot mengatakan, sebelumnya personelnya telah melapor ke Polrestabes Bandung. Akan tetapi, personel TNI ingin ikut membantu mencari pelaku. Hasilnya, anggota intel TNI berhasil menangkap tiga orang yang diduga kuat pencuri mobil TNI dan penadah. Ketiganya berinisial Hr, Ei dan Tr. Tr diketahui adalah disersi pollisi di Prabumulih.

    Tim kemudian mengembangkan dan hendak menangkap pria berinisial Dn di wilayah Lubuk Linggau. Saat hendak menangkap, datang lima unit mobil milik Buser polisi dan menyergap tim TNI. Anggota polisi melepaskan tembakan yang mengakibatkan dua orang anggotanya luka serius.

    "Perlu ditegaskan bahwa anggota TNI tidak melakukan perlawanan sama sekali saat disergap dan dilucuti senjatanya karena memang sedang fokus melaksanakan tugas dan tidak memiliki latar belakang masalah dengan pihak kepolisian, sehingga semua yang diperintahkan oleh anggota Buser Polres dipatuhi dan di ikuti," ujar Gatot.

    Korban luka tembak dibawa ke RSUD Siti Aisiah. Pada tengah malam, anggota Intel Kodam Siliwangi menjenguk korban. Tiba-tiba muncul dua anggota Polres Muara Enim yang mengeluarkan senjata. Anggota TNI langsung mengambil tindakan pengamanan. Akhirnya salah satu anggota polisi terkena luka tembak di kaki. Gatot tak merinci apa tindakan pengamanan yang dimaksud. 

    Salah paham

    Dikonfirmasi terpisah, Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti menampik personelnya gegabah dalam peristiwa ini. Peristiwa penyergapan di Lubuk Linggau, kata Badrodin, bukanlah tindakan ilegal, melainkan didasari laporan masyarakat soal adanya dugaan penculikan warga.

    "Namanya ada orang melapor begitu, tentunya polisi harus mengusut. Nah ternyata kan itu hanya seolah-olah penculikan, jadi ya salah paham saja, salah pengertian," ujar Badrodin, Minggu malam.

    Ia menyayangkan tidak adanya komunikasi yang baik antarpersonel di lapangan. Menurut dia, saat polisi menyergap kelompok yang dilaporkan sebagai penculik tapi ternyata anggota TNI yang sedang bertugas, seharusnya kesalahpahaman bisa dihindari dengan komunikasi.

    "Sayangnya mereka (TNI) enggak komunikasi, itu saja. Tapi peristiwa ini sudah diselesaikan agar tidak berdampak luas," ujar Badrodin.

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.