• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Sabtu, 19 Oktober 2019

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Marah Besar, Ahok Bubarkan Calon Lurah dan Camat yang Siap Dilantik
    ANA DEA | Jumat, 27 November 2015 | 18:37 WIB            #NASIONAL

    Marah
    Ahok membubarkan pelantikan lurah dan camat (Foto: Danu Damarjati/detikcom)

     
    JAKARTA - Gubernur DKI Basuki T Purnama (Ahok) memasuki Balai Agung, Balai Kota, untuk melantik pejabat eselon II, III, dan IV. Ruangan sudah dipenuhi calon pejabat. Mereka-mereka ini adalah pejabat-pejabat yang hendak dilantik di posisi baru.

    Ahok memasuki tepian Balai Agung, Balai Kota DKI, Jl Medan Merdeka Barat, Jumat (27/11/2015) pukul 14.30 WIB.  Sejenak, dia berdiskusi dengan Sekretaris Daerah Saefullah. Akhirnya Ahok maju ke depan mikrofon dengan langkah sigap untuk membubarkan barisan calon lurah dan camat yang sudah berbaris menunggu dilantik.

    "Mohon maaf, lurah dan camat batal, nanti kita atur. Kita tidak pernah diskusikan ada pergeseran lurah dan camat," kata Ahok di depan mikrofon tanpa berucap salam terlebih dahulu.
    Ahok membubarkan pelantikan lurah dan camat (Foto: Danu Damarjati/detikcom)
    Sejurus kemudian, belasan calon camat dan lurah yang berseragam putih-putih itu membubarkan barisan. Ahok merasa rencana pelantikan ini disisipkan tanpa sepengetahuannya.

    "Seolah-olah disisipkan. Enggak bisa ini. Jadi saya bukan orang yang malu-malu. Saya bubarin!" kata Ahok membatalkan pelantikan calon camat dan lurah. Namun demikian barisan calon pejabat lain sementara tetap pada posisinya.

    Ahok kini memastikan bahwa yang sekarang digeser dan dilantik adalah tingkatan staf saja. Beberapa staf camat dan lurah dipanggil satu per satu. Di antara mereka ada yang sudah meninggalkan arena pelantikan, karena kadung bubar barisan ikut calon camat dan lurah yang tak jadi dilantik.

    "Saya mau kontrol sampai Eselon IV, kalau mau saya lantik di sini, semua mesti masuk ke meja saya. Karena kami juga punya data lapangan," kata Ahok.

    Ahok tak ingin pelantikan pejabat disisipi begitu saja tanpa sepengetahuannya. Ahok juga menanyakan kepada salah seorang Wali Kota apa benar para pejabat yang akan dilantik sudah sesuai keinginannya.

    "Lain kali, lapor sama saya!" kata dia.

    Ahok juga mengabsen satu per satu calon pejabat. Mereka yang disebut namanya oleh Ahok lantas menyahut, ada yang sekonyong-konyong maju dari luar barisan sambil mengacungkan jari. Ahok merasa jumlah calon pejabat yang akan dilantik kali ini terlalu banyak dibanding dengan daftar yang dia pegang.

    "Ini kacau ini. Tadi cuma satu lembar lhoo yang digeser (jabatan). Semua yang tidak disebutkan namanya, geser dulu (dari barisan)," kata Ahok.

    Ahok memperingatkan agar bawahannya jangan coba-coba memasukkan calon nama pejabat tanpa sepengetahuan dirinya. Soalnya, Ahok sering kecolongan soal siapa saja yang berganti jabatan, dalam hal ini camat dan lurah (Eselon III dan IV).

    "Ini saya sudah kayak main anak kecil saja ini. Percuma dong ada staf (untuk mendata calon pejabat)," kata Ahok.

    Pada era sebelumnya, biasanya memang calon pejabat hanya diundang datang oleh pihak Badan Kepegawaian Daerah (BKD) DKI untuk hadir di pelantikan, tanpa tahu jabatan apa yang akan dia isi selanjutnya. Namun kini, Ahok ingin agar calon pejabat bisa mengetahui jabatan apa selanjutnya yang akan diisi. Dia lantas mempersilakan satu per satu calon pejabat untuk berbicara soal jabatan selanjutnya dan penggantinya di jabatan yang lama.

    "Anda harus ngomong! Ngomong saja enggak bisa, bagaimana mau kerja?" kata Ahok dengan tegas menyuruh calon pejabat berbicara.

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2019 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.