• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Rabu, 21 Oktober 2020

     
    Home   »  Nasional
     
    Pengamanan Istana Diperketat, Personel Paspampres Bersenjata Lengkap
    ANA DEA | Senin, 18 Januari 2016 | 15:48 WIB            #NASIONAL

    Pengamanan
    Keamanan Istana Presiden, Jakarta, diperketat, Senin (?18/1/2016). Indra Akuntono/Kompas.com

     

     

    JAKARTA — Pengamanan Presiden Joko Widodo diperketat pasca-kejadian teror penembakan dan bom di kawasan sekitar Sarinah, Kamis lalu.

     

    Pengetatan keamanan tampak di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (18/1/2016).

     

    Peningkatan pengamanan Presiden ini sudah terlihat sejak Presiden Jokowi menghadiri penandatanganan kontrak kegiatan strategis Kementerian Perhubungan tahun 2016 di Gedung Kemenhub, Jakarta Pusat.

     

    Di dalam ruang acara, tampak beberapa personel Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) berjaga dengan pakaian lapangan dan senjata lengkap.

     

    Sama halnya dengan pengamanan di Kompleks Istana Kepresidenan. Peningkatan keamanan sudah terasa sejak memasuki kompleks Istana melalui pintu gerbang Kementerian Sekretariat Negara.

     

    Semua kendaraan yang masuk diperiksa secara detail. Pengemudi yang tidak memiliki kartu pegawai Setneg atau Istana diminta menunjukkan kartu identitas seperti KTP.

     

    Jumlah personel Paspampres yang berjaga juga lebih banyak, termasuk ada penambahan pemeriksaan menggunakan metal detector.

     

    Pada hari-hari sebelumnya, untuk mencapai Kantor Presiden atau Istana Negara harus melalui tiga pemeriksaan. Hari ini, untuk mencapai Kantor Presiden dan Istana Negara harus melalui empat pemeriksaan.

     

    Pada hari-hari sebelumnya, personel Paspampres yang bertugas di Istana mengenakan pakaian batik dengan senjata laras pendek yang ditutupi pakaian.

     

    Namun, hari ini, personel Paspampres yang bertugas di Istana mengenakan pakaian lapangan berwarna hitam, baret biru, beserta senjata laras panjang dan laras pendek.

     

    Dinilai wajar

    Kepala Staf Presiden Teten Masduki mengatakan wajar jika ada peningkatan pengamanan Presiden.

     

    Alasannya adalah untuk mengantisipasi setelah terjadinya serangan teror di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (14/1/2016) lalu.

     

    "Saya kira memang diperketat karena kemarin terlalu longgar. Jadi wajar kan," kata Teten, saat dikonfirmasi, Senin siang, di Kompleks Istana Kepresidenan.

     

    Peningkatan keamanan di Istana mulai dirasakan tidak lama setelah terjadinya serangan teror di Jalan MH Thamrin. Personel Paspampres langsung menyisir seluruh area Istana menggunakan anjing dan mobil pelacak bom.

     

    Namun, pada saat itu Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Johan Budi SP mengatakan, peningkatan keamanan belum diikuti dengan penambahan jumlah personel keamanan.

     

    "Kalau situasi begini (ada ancaman teror), ada pengamanan, tapi belum ada pasukan tambahan. Itu sudah ada protapnya dari Paspampres," kata Johan Budi SP, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (14/1/2016).


     


    Sumber: nasional.kompas.com
    URL SUMBER
      TAG:
    • khas
    •   
    •   
    •   
    BERITA TERKAIT
     
     
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2020 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.