• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Selasa, 13 November 2018

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok Tepis Penilaian Busyro Muqoddas
    ANA DEA | Jumat, 01 April 2016 | 17:39 WIB            #NASIONAL

    Ahok
    Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menjawab pertanyaan wartawan, di Balai Kota, Jumat (1/4/2016).

     
    JAKARTA - Bakal calon petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mempertanyakan pernyataan mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Busyro Muqoddas.

    Busyro sebelumnya mengatakan apa yang dilakukan Basuki atau Ahok menjadi calon independen adalah sebuah ambiguitas. Sebab, Ahok tetap menerima dukungan partai politik meski telah menyatakan maju melalui jalur independen.

    "Sekarang waktu saya mendaftar ke KPU (Komisi Pemilihan Umum) DKI, partai ikut tanda tangan enggak? Ya makanya berarti saya maju independen," kata Ahok, di Balai Kota, Jumat (1/4/2016).

    Ahok saat ini didukung oleh dua partai politik, yakni Partai Nasdem dan Partai Hanura. Ahok mengaku tak bisa melarang jika ada anggota partai yang mengumpulkan KTP dukunngan untuknya.

    "Ya terus masa saya mesti umumkan, 'Eh saudara-saudara kalau kalian yang pernah pilih parpol, supaya saya tetap pure independen, saya hanya menargetkan (yang mengumpulkan KTP) itu dari orang yang tidak pernah ikut partai'," kata Ahok.

    "Apakah itu penegertian independen? Enggak. Pengertian independen itu mendaftarnya, itu konsepnya," kata Ahok.

    Busyro menyebut parpol yang mendukung Ahok memiliki kepentingan pribadi. "Parpol yang mendukung Pak Ahok misalnya Nasdem, dukungan itu pakai bayaran enggak? Nanti setelah kalau jadi.

    Ada parpol yang memiliki ideologi sedekah yang ikhlas? Ada enggak? mendukung ikhlas tidak minta minta imbalan? Ya enggak ada kan," kata Busyro.

    Namun Busyro masih enggan menanggapi apakah bantuan yang diterima Ahok merupakan bentuk ketidapercayaannya untuk maju pada Pilkada DKI mendatang melalui jalur independen.

     

    URL SUMBER
    BERITA TERKAIT
     
     
    BACA JUGA
       
       

      KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

       
      KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
        0 komentar

      KIRIM KOMENTAR
      Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
       



      Copyright © 2013-2018 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.