• LINTAS FLOBAMORA
  • NASIONAL
  • INTERNASIONAL
  • LIFESTYLE
  • TRAVEL
  • BOLA
  • OPINI
  • REDAKSI
  • HUBUNGI KAMI
  • REGISTER     LOGIN      BANTUAN
    REGISTER     LOGIN      BANTUAN

    Minggu, 20 Oktober 2019

     

     
    Home   »  Nasional
     
    Ahok: Dia Pikir Saya Demen Duit, Aku Demennya Ribut!
    ANA DEA | Kamis, 30 Juni 2016 | 20:54 WIB            #NASIONAL

    Ahok:
    Ahok Sambangi KPK - Pelaksana tugas Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menyambangi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kuningan, Jakarta, Jumat (31/10/2014). Kedatangan Ahok untuk mendiskusikan tata niaga pengelolaan daging sapi di Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta bersama KPK. WAWAN H PRABOWO

     

    JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama sudah menaruh curiga ketika Kepala Dinas Perumahan DKI Jakarta Ika Lestari Aji melaporkan uang gratifikasi sebesar Rp 9,6 miliar. Terlebih lagi, dia sempat ditawari uang tersebut secara halus, Januari 2016 lalu.

     

    Ahok (sapaan Basuki) mengatakan, dia langsung menyuruh Ika untuk melapor ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk ditindaklanjuti.

     

    "Saya sudah bilang, saya sudah marah sejak Januari. Saya sudah bilang selidiki karena pikir ada yang enggak beres nih. Sampai ada yang berani mau halus-halus."

     

    "Dia pikir saya demen duit. Saya sudah bilang, aku enggak demen duit. Aku demennya ribut," ujar Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (30/6/2016).

     

    Kemarin, Ahok menuding ada bagi-bagi uang sekitar Rp 200 miliar yang dilakukan anak buahnya terkait pembelian lahan untuk lokasi pembangunan Rumah Susun Cengkareng Barat, Jakarta Barat.

     

    Uang gratifikasi sebesar Rp 9,6 miliar diduga bagian dari uang Rp 200 miliar itu. Ahok menduga uang gratifikasi juga mengalir ke oknum lurah. Sebab, berdasarkan informasi dari mantan sekretaris kelurahan, mantan Lurah Cengkareng Barat ketika itu membela Toeti.

     

    "Mesti cek itu lurahnya terima duit enggak. Kalau terima harus dipidanakan," ujar Ahok.

     

    Toeti mengklaim sebagai pemilik lahan seluas 4,6 hektar dan selanjutnya dibeli oleh Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta.

     

    Kemudian, terungkap bahwa lahan yang dijualnya ternyata lahan milik Dinas Kelautan, Pertanian, dan Ketahanan Pangan DKI Jakarta.

     

    Ahok meyakini gratifikasi yang diberikan Toeti ada kaitannya dengan proses pembelian lahan yang kemudian menjadi temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).


     

    URL SUMBER
      TAG:
    • ahok
    •   
    •   
    •   
    BERITA TERKAIT
     
     

    KOMENTAR ANDA                                                             Pedoman Mengirim Komentar

     
    KOMENTAR VIA WEBSITE                                             Pedoman Mengirim Komentar
      0 komentar

    KIRIM KOMENTAR
    Silakan LOG IN untuk memberi komentar.
     



    Copyright © 2013-2019 by FLOBAMORA NETWORK. All rights reserved.